6 Tips Rakit PC Gaming Bagi Kamu yang Kantongnya Masih Diledek Sultan


Follow Us

Merakit PC Gaming merupakan hal yang gampang-gampang susah, soalnya kamu harus merhatiin komponen apa aja yang diperlukan agar sesuai kebutuhanmu. Apa lagi kamu yang kantongnya pas-pasan. Ngga jarang nih, orang-orang sok master dan bocah-bocah sok edgy berikan rakitan PC overprice yang ternyata ngga sadar bahwa komponen yang mereka racik ternyata buat bikin server.

Nulis artikel dibayar

PC Gaming memang tergolong barang mahal, bahkan lebih mahal dari console. Kebanyakan orang milih PC soalnya bisa multitasking, ngga cuman ngegame, tapi nonton film, bahkan maen game bajakanpun bisa (beli dong gamenya jangan bajak). Tapi tenang, dengan tips yang saya berikan berikut, mungkin kamu bisa lebih bijak buat milih komponennya yang berujung dengan pengeluaran yang sedikit tapi performa gahar.

Perlu diingat, saya bukan master, bukan anak IT, atau anak keren yang jago soal hal ini tapi seenggaknya masih paham hal apa aja yang saya butuhkan saat rakit PC. Meski kadang kantong saya mengerang kesakitan karena ngga kuat menahan godaan dari banyaknya vendor dan komponen menggiurkan di luar sana. Dengan kata lain saya juga masih berada di garis kemiskinan buat ngerakit PC dewa. Oke ngga banyak cing-cong lagi, berikut tips yang bisa saya berikan setelah bersemedi selama dua jam.

Disclaimer:

Sebelum kamu protes kok ngga ada racikan PC, perlu diingat, artikel ini ngga manjain kamu dengan racikan rakitan PC. Artikel ini cuman berimu beberapa langkah apa aja yang perlu kamu ketahui untuk merakit PC gaming agar tetap hemat biaya.

6. Perhatikan Harga Komponen

Sebagian besar dari kamu tentu paham dong kalo rakit PC itu ngga murah. Oleh karenanya kamu harus teliti harga setiap komponennya. Emang sih banyak banget merk yang nongol di pasaran, jadi kamu harus berjuang buat nyari harga yang pas buat kantongmu. Perhatikan mana yang murah, tapi murah bukan berarti kamu boleh asal pilih lho.

5. Hindari Merk Gajelas

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya kalo kamu harus memikirkan harga yang murah, tapi se-kere-kerenya dirimu tetep ngga boleh asal pilih merk. Oke, saya tau kenapa banyak banget orang yang ga peduli merk dan lebih mengedepankan murah, dapet, gas, bisa maen game AAA baru. Tapi men, anggep aja kamu itu rakit PC buat investasi ke depannya, kalo tiba-tiba rusak dalam waktu singkat kan yang rugi kamu juga.

Usahakan kamu hindarin merk yang ga jelas asal-usulnya, search google dulu kalo perlu misalnya nemu yang harganya cukup menggelitik kantongmu buat segera mencurahkan lendir, maksud saya kucuran dana ke penjual komputer. Merk tua bukan berarti punya ketahanan yang baik. Oleh karenanya cari dulu gimana performanya bukan langsung jebret “oh yes, ini komponen yang gw mau!” tapi akhirnya situ malah tekor karena abis dipake 1 tahun matot alias mati total.

4. Cari yang Garansinya Panjang

ini cuman ilustrasi garansi, bukan garansi yang sebenarnya

Garansi jadi prioritas juga, biasanya tiap merk dari beberapa komponen punya masa garansi yang berbeda-beda. Namun yang pasti RAM kayak merk Corsair punya masa garansi seumur hidup. Hal ini berarti kalo RAM-mu mati total mau udah dipake 5 tahun sekalipun, mereka bakal ganti pake RAM baru. Komponen dengan garansi pendek jamin bisa bikin kamu tekor duluan. Makannya tadi dibilangin buat milih merk yang bener.

Kamu juga harus tahu bahwa tahun pertama garansi adalah penggantian komponen baru selama ngga cacat karena kesalahanmu sendiri, kebanting misalnya. Sementara tahun kedua merupakan servis komponen gratis dan pihak vendor takkan menggantinya dengan yang baru.

3. Prioritaskan Komponen Krusial

Inget, prioritas yang saya maksud di sini adalah dengan memilih merk yang terpercaya di setiap komponennya. Komponen krusial PC itu: Motherboard, HDD, PSU, RAM, GPU (atau VGA kalo situ masih nyebut pake sebutan lawas ini). Kenapa CPU engga? Karena CPU udah jelas kalo ngga si biru Intel, ya AMD yang merah merekah, eh merona.

Usahain ya lima komponen tersebut punya merk yang terpercaya karena ia saling berhubungan dan sangat krusial kalo salah tipe. Beli PSU murahan dengan merk gajelas ngga jamin bisa tahan lama. Cari yang murah juga lho karena emang artikel ini emang dibuat untuk kamu yang kantongnya megap-megap. Emang sih ujung-ujungnya gambling merk A, B, C bisa aja lebih baik dari cocot saya, tapi apa salahnya “sedia payung sebelum hujan” mengingat harganya bisa dibilang ngga murah.

2. Sesuaikan dengan Kebutuhan

Ini adalah pertanyaan yang selalu muncul dari kepala teman, saudara, atau kenalan saya ketika ingin rakit PC. Sebelumnya disclaimer dulu nih, meski saya ngga sejago para geek, overclocker atau anak IT atau apalah itu sebutannya, tapi seenggaknya saya tau gimana cara nyari komponen mana aja yang saya butuhin buat rakit PC.

Oke lanjut, jadi kebutuhan PC itu ada banyak, ada yang cuman buat ngetik, main game low/high-end, buat kerja, sampe server. Berhubung kali ini kita bahasnya PC gaming, jadi selain nyesuaiin dengan kantong, kamu perlu nyesuaiin juga dengan kebutuhanmu yang mungkin sebagian besar butuhnya buat maen game low/mid-end. Yah, seenggaknya bisa maenin game AAA baru, tapi lancar di low 30fps.

Kalo udah nentuin targetmu cuman buat maenin itu aja, kamu gaboleh lebay milih komponennya. Ga banget juga dong kalo kamu ambil motherboard yang udah ada wifi-nya macem ASUS Maximus tapi cuman pake katakanlah GTX 950? Atau mungkin kamu butuh ngegame doang tapi pake Intel Xeon dan Quadro yang notabene kebanyakan digunakan buat bikin PC server atau rendering. Ini analoginya aja ya jangan diseriusin.

1. Nabung Buat Upgrade

Investasi tentu tujuannya jangka panjang dong, kalo udah jangka panjang berarti kamu bisa nyiapin duit buat upgrade dikit-dikit. Ngga perlu langsung up i9, RAM 32 GB, tapi siapin duit buat fokus satu komponen aja. Jangan ditimbun itu duit kalo udah sampe target, mending miskin sekarang dari pada ngga bisa beli komponen yang diinginkan selama bertahun-tahun dan cuman ngeluh “Apa daya PC gw kentang” atau “Kentang user minggir dulu”. Ya lu ngapain aja selama bertahun-tahun kok ga diupgrade-upgrade itu PC butut?

Nih contohnya, kamu udah punya PC tahun 2019 dengan kemampuan bisa mainin anggep aja game Metro Exodus setting low 30 fps 720p. Liat dulu komponen yang paling kuat apa nih yang sekiranya bisa bertahan 2-5 tahunan, oh CPU, oke berarti yang lu targetin adalah kenaikan fps jadi 60fps medium. Buat itu kamu butuh GPU/VGA, tabung deh tuh duit buat beli. Setelah sampe target, beli langsung. Achievement unlocked! Mudah bukan? Eh, kok jadi kayak ibu Sisca Soewitomo gini, duh ketahuan kan umurnya udah tua.


Itulah tips yang bisa saya berikan, semoga cocotan saya bisa diterima oleh kawula muda terutama kamu yang masih pengen hemat duit tapi ngebet banget pengen maen game baru dengan cara rakit PC gaming. Hei, inget, saya ngga ngasih racikan ya soalnya harganya berubah sewaktu-waktu. Bisa bikin artikel ini ngga bisa bertahan lama kalo jadi patokan harga.

Pengen baca artikel kayak gini lagi? Jangan lupa ngintip deh link berikut biar kamu tambah pinter soal industri game, ngga cuman maen dan jadi keyboard warrior ngatain orang gajelas tapi ngga ngerti apa-apa. Terus apa dong bedanya kamu sama mereka yang ngaku anak IT tapi nginstall software aja ngga bisa?


Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item