AI DeepMind Kalahkan Pro Player Dalam Pertandingan Starcraft II

in , ,

AI(Artificial Intelegent) Agen yang dikembangkan oleh anak perusahaan Google DeepMinds telah mengalahkan Pro Player  di Starcraft II. Dalam serangkaian pertandingan yang disiarkan di YouTube dan Twitch, AI mengalahkan pro player dalam 10 pertandingan secara beruntun.  Dan dalam pertandingan terakhir, pemain pro Grzegorz “MaNa” Komincz mampu meraih kemenangan tunggal dari sisi Manusia.

David Silver, co-lead riset DeepMind mengatakan ” Sejarah AI telah ditandai oleh sejumlah kemenangan sebagai tolok ukur yang signifikan di berbagai permainan, dan saya berharap – meskipun ada pekerjaan yang jelas harus dilakukan – agar orang-orang di masa depan dapat melihat kembali [hari ini] dan mungkin menganggap ini sebagai langkah maju lain untuk apa yang dapat dilakukan sistem AI.”

Mengalahkan manusia dalam sebuah Video game mungkin tampak seperti tontonan dalam proses pengembangan AI, tetapi ini merupakan tantangan penelitian yang signifikan. Game seperti Starcraft II lebih sulit dimainkan oleh komputer daripada game papan seperti catur atau Go. Dalam video game, AI tidak dapat menonton pergerakan setiap bagian untuk menghitung langkah mereka selanjutnya, dan mereka harus bereaksi secara real time.

Faktor-faktor ini sepertinya tidak banyak menghambat sistem AI DeepMind, dijuluki AlphaStar. Pertama, ia mengalahkan pemain pro Dario “TLO” Wünsch, sebelum menghadapi MaNa. Permainan awalnya dimainkan pada bulan Desember tahun lalu di markas DeepMind London, tetapi pertandingan terakhir melawan MaNa disiarkan langsung hari ini, memberikan manusia dengan kemenangan tunggal mereka.

Seorang komentator profesional Starcraft menggambarkan permainan AlphaStar sangat “fenomenal” dan dijuluki “manusia super.” Di Starcraft II, pemain mulai pada sisi yang berbeda dari peta yang sama sebelum membangun pangkalan, melatih pasukan, dan menyerang wilayah musuh. AlphaStar sangat pandai dalam apa yang disebut “mikro,” kependekan dari manajemen mikro, merujuk pada kemampuan untuk mengendalikan pasukan dengan cepat dan tegas di medan perang.

Meskipun para Pro player terkadang berhasil melatih unit yang lebih kuat, AlphaZero mampu mengalahkan mereka dalam jarak dekat. Dalam satu pertandingan, AlphaStar mengerumuni MaNa dengan unit yang bergerak cepat yang disebut Stalker. Komentator Kevin “RotterdaM” van der Kooi menggambarkannya sebagai “kontrol unit yang fenomenal, hanya saja bukan sesuatu yang sering kita lihat.” MaNa mencatat setelah pertandingan: “Jika saya bertanding dengan pemain manusia, mereka tidak akan meng-mikro-Stalker mereka dengan baik. “

Jika kita melihat kebelakang sebenarnya AI sudah bermain game tingkat tinggi lainnya. Ketika OpenAI melawan pro playera di Dota 2 tahun lalu, mereka akhirnya dikalahkan. Tetapi para ahli mencatat bahwa agen-agen itu lagi-lagi bermain dengan “kejelasan dan ketepatan” yang “menghipnotis.” Membuat keputusan cepat tanpa kesalahan karena mereka adalah mesin.

Para Ahli sempat berdebat dan pada akhirnya kemajuan ini adalah angin baru bagi para peneliti tentang perkembangan dari Artificial Intelegent sehingga akan memudahkan mereka dalam perkembangan kedepanya dan kita tunggu saja kabar selanjutnya.

 

Sumber : The verge

Jangan lupa untuk membaca artikel tentang Tech dan artikel random dari Rizki

 

Rizki Arif Priyanto Nugroho

Written by Rizki Arif Priyanto Nugroho

Seseorang yang mencoba untuk mengamati tentang perkembangan teknologi dan pecinta ponsel pintar berbasis Android, for more information contact : [email protected]