Alasan Rusia Siap ‘Hilang’ Dari Internet Global


Follow Us

Rusia sedang mempertimbangkan apakah akan memutuskan sambungan dari internet global sebentar, sebagai bagian dari pengujian pertahanan sibernya.

Nulis artikel dibayar

Tes ini akan berarti data yang lewat antara warga dan organisasi Rusia tetap berada di dalam kontrol negara daripada dialihkan secara internasional.

Rancangan undang-undang yang mengamanatkan perubahan teknis yang diperlukan untuk beroperasi secara independen ini diperkenalkan ke parlemen tahun lalu.

Tes diharapkan dilaksanakan sebelum 1 April tetapi tidak ada tanggal pasti yang ditetapkan.


Gangguan besar

Rancangan undang-undang, yang disebut Program Nasional Ekonomi Digital, mewajibkan ISP Rusia untuk memastikan bahwa hal ini dapat beroperasi jika kekuatan asing bertindak untuk mengisolasi negara secara online.

NATO dan sekutu-sekutunya telah mengancam akan memberikan sanksi kepada Rusia atas serangan-serangan siber dan campur tangan online lainnya yang secara teratur dituduh menghasut dan sering terjadi.

Langkah-langkah yang digariskan dalam undang-undang ini termasuk Rusia membangun versi sendiri dari sistem alamat internet, yang dikenal sebagai DNS, sehingga dapat beroperasi jika tautan ke server yang berlokasi internasional ini terputus.

BACA JUGA  Microsoft Konfirmasi Bahwa Kamu Benar-Benar Tak Perlu ‘ Savely Remove’ USB Flash Drive Lagi

Saat ini, 12 organisasi mengawasi server root untuk DNS dan tidak ada di Rusia. Namun banyak salinan dari buku alamat inti internet sudah ada di Rusia yang menyarankan sistem internetnya dapat tetap berfungsi.

Tes ini juga diharapkan melibatkan ISP yang menunjukkan bahwa mereka dapat mengarahkan data ke titik-titik rute yang dikontrol pemerintah. Hal ini akan menyaring lalu lintas sehingga data yang dikirim antara Rusia mencapai tujuannya, tetapi semua yang ditujukan untuk komputer asing dibuang.

Akhirnya pemerintah Rusia ingin semua lalu lintas domestik melewati titik-titik perutean ini. Ini diyakini sebagai bagian dari upaya untuk membangun sistem sensor massa yang mirip dengan yang dimiliki China saat ini, yang mencoba untuk menghapus lalu lintas yang dilarang.

Organisasi berita Rusia melaporkan bahwa ISP negara secara luas mendukung tujuan rancangan undang-undang tetapi dibagi tentang bagaimana melakukannya. Mereka percaya tes itu akan menyebabkan “gangguan besar” pada lalu lintas internet Rusia, lapor situs web berita teknologi ZDNet.

BACA JUGA  Akankah Youtube melakukan Banned Channel PewDiePie dari Petisi Online ini?

Pemerintah Rusia menyediakan uang tunai bagi ISP untuk memodifikasi infrastruktur mereka sehingga upaya pengalihan dapat diuji dengan benar.


Garis abu-abu presentasi

Ada pula analisis dari  Zoe Kleinman selaku reporter teknologi BBC yang menanggapi terkait isu ini.
Bagaimana cara seluruh negara “mencabut” dirinya dari internet?

Sangat penting untuk memahami sedikit tentang cara kerja internet. Ini pada dasarnya adalah serangkaian ribuan jaringan digital di mana informasi berjalan. Jaringan-jaringan ini terhubung oleh titik-titik router – dan mereka terkenal sebagai tautan terlemah dalam rantai.

Apa yang Rusia ingin lakukan adalah membawa titik-titik router yang menangani data yang masuk atau keluar negara di dalam perbatasannya dan di bawah kendalinya – sehingga kemudian dapat menarik jembatan, seolah-olah, ke lalu lintas eksternal jika berada dalam ancaman – atau jika memutuskan untuk menyensor informasi luar yang dapat diakses orang.

Firewall China mungkin merupakan alat sensor paling terkenal di dunia dan telah menjadi operasi yang canggih. Ini juga mengatur titik routernya, menggunakan filter dan blok pada kata kunci dan situs web tertentu dan mengarahkan lalu lintas web sehingga komputer tidak dapat terhubung ke situs yang tidak ingin dilihat oleh warga China.

BACA JUGA  Overhit Tuju Pasar Global, Kini Masuk Tahap Pre-Register

Dimungkinkan untuk menyiasati beberapa firewall menggunakan jaringan pribadi virtual (VPN) – yang menyamarkan lokasi komputer sehingga filter tidak menendang – tetapi beberapa rezim lebih toleran terhadapnya daripada yang lain. Tiongkok menindak mereka dari waktu ke waktu dan hukuman karena menyediakan atau menggunakan VPN ilegal bisa menjadi hukuman penjara.

Kadang-kadang negara-negara melepaskan diri secara tidak sengaja – Mauritania dibiarkan offline selama dua hari pada tahun 2018 setelah kabel serat bawah laut yang memasok internetnya terputus, mungkin oleh kapal pukat.


Source: BBC


Baca juga Artikel dan Berita menarik lainya seputar AOV, Game, dan Tech dari Mohammad Abdul Fatah


Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item