Dev-Dev Indie Ramai Perbincangkan Aturan Bagi Hasil Terbaru Steam yang Terkesan “Berat Sebelah”


Follow Us

Mayoritas cukup kecewa ?

Sudah berapa lamakah kalian menggunakan jasa Steam untuk membeli ataupun bermain game di sana ? Jika merasa cukup lama, kalian pasti tahu kan mengenai bagaimana cara Gaben bisa menjadi seorang pria yang kaya raya hanya dari hasil platform penjualan game digital yang telah didirikannya itu ? Betul, setiap hasil game yang sudah kamu beli beserta dengan tambahan microtransaction yang mungkin telah kamu transaksikan, sebagian hasilnya pasti akan pihak developer game setorkan kepada Valve selaku penyedia lapak.

Nulis artikel dibayar

Jika kamu lupa-lupa ingat dengan berapakah jumlah presentase yang harus pihak developer bayarkan ke kas Gaben, kami bisa mengingatkanmu jika mereka harus merelakan potongan hasil hanya sebesar 30% saja. Namun, kini mulai ada suatu tambahan iming-iming yang lebih enak bagi para developer yang memang tertarik untuk mendapatkan keuntungan wajib setor yang jauh lebih baik dari jumlah 30% tersebut.

Terhitung mulai tanggal 1 Oktober kemarin, Valve telah memberlakukan suatu kebijakan baru dengan syarat dimana ketika sang developer mampu menjual gamenya di Steam dengan hasil omset lebih dari $ 10 juta, maka mereka akan mendapat sebuah hak istimewa untuk menyisihkan biaya setoran kepada pihak Steam yang jauh lebih sedikit dari presentase awal 30% menjadi 25%. Lalu berlanjut lagi apabila mereka berhasil meraup profit sebesar $ 50 juta ke atas, Valve hanya akan meminta jatah sebesar 20% saja.

Pengumuman yang disampai oleh Valve berikut sekilas terdengar sangat begitu menarik, menantang, dan menggiurkan bagi pihak developer. Karena seakan ingin memotivasi mereka untuk membuat game yang sukses secara komersil. Tapi, banyak developer-developer kecil yang nampaknya tidak terlalu terkesan dengan aturan tambahan tersebut. Justru sebaliknya, banyak dari mereka sangat kecewa karena merasa semakin dianaktirikan oleh Valve

Bagi developer game dengan budget besar yang bertaraf AAA, iming-iming berkurangnya persenan yang wajib disetorkan kepada pihak Valve tentu merupakan suatu bentuk penawaran menarik bagi mereka. Namun, untuk developer indie yang gemar merilis game dengan genre atau konsep game yang tidak terlalu mempunyai lingkup pasar yang luas plus dengan total harga game yang mereka patok di bawah $ 30 (anggaplah di bawah 250k rupiah karena mempertimbangkan faktor regional pricing), meraup keuntungan $ 10 juta bisa dibilang adalah hal yang terlalu “grindy” untuk bisa mereka raih.

BACA JUGA  Counter-Strike Global Offensive Segera Dapatkan Survival Mode Minggu Ini?

Contoh keluhan-keluhan dari para developer kecil ini bisa kamu jumpai secara langsung di Twitter:

Greg Lobanov dari game Wandersong sebagai salah satu contohnya mengeluhkan bahwa developer game berskala kecillah yang seharusnya diberi keringanan potongan tersebut. Ia pun juga mewanti-wanti bila hal ini nantinya bisa mendatangkan suatu dampak buruk bagi perkembangan market komunitas game di masa depan. Greg bahkan telah menyerukan kepada para komunitasnya untuk tidak membeli game indie lagi di Steam, dan beralih ke itch.io yang menurutnya jauh lebih adil dalam memberikan potongan hasil.

Developer dari game simulasi colony sepeti MAIA, Simon Roth juga menganggap bahwa pemberlakukan kebijakan tersebut menimbulkan suatu tanda tanya besar dari bagaimanakah pola pikir Steam dalam memandang ataupun memperlakukan para developer indie.

Brian Bruckley, sebagai developer game rogue like Caves of Qud malah memberi semacam ungkapan sarkasme dengan mengatakan bahwa dirinya seakan harus ikut berkontribusi dalam mensubsidikan game-game seperti Red Dead Redemption 2 dan Fallout 76 (apabila akan rilis di Steam nanti). Begitu pula sindiran keras dari Rami Ismail (kreator game Nuclear Throne dari studio Vlambeer) yang memberikan satu interpretasi lain bila Steam selama ini tidak peduli dengan para kreator-kreator game indie dan ingin bersungut-sungut memohon kepada para developer AAA untuk tidak memasarkan game mereka secara lebih mandiri.

Namun, tidak semuanya kesal ataupun kecewa atas kebijakan bagi jatah yang mereka anggap timpang tersebut. Ada beberapa pihak developer lain yang masih ingin mencoba berpikir positif dalam menanggapi isu ini. Kevin Simmons dari game indie West of Loathing, mengungkapkan bahwa Steam saat ini sangat butuh sekali bantuan dari para developer AAA beserta dengan para audiensnya. Karena tanpa mereka, hal ini justru akan sangat mempengaruhi jumlah daya beli para gamer-gamer yang menggunakan jasa platform Steam. Dimana dengan semakin sedikitnya para gamer yang membeli game di Steam, pasti akan semakin berdampak buruk pula hasil penjualan game-game indie di sana.

Freya Holmes, developer dari game indie VR berjudul Budget Cuts memberi satu optimisme menarik bahwa inisiatif Valve untuk rela mendapat jatah hasil penjualan yang lebih kecil secara bersyarat adalah langkah yang cukup positif. Meski ia juga mengakui bahwa ini mungkin bisa menjadi sebuah tamparan bagi para developer indie, membawa semakin banyak orang untuk memakai jasa Steam memang pada dasarnya adalah sebuah prioritas yang tak boleh dikesampingkan oleh Valve.

Ada juga developer indie lain seperti Adriaan de Jongh (kreator  Hidden Folks) yang sudah berdiskusi secara baik-baik dengan pihak valve mengenai masalah ini. Dimana ia cukup mengerti bahwa Valve sangat membutuhkan banyak user base yang berasal dari para peminat game AAA. Lalu setuju pula dengan kesempatan untuk mendapatkan banyak calon player base lewat potongan jatah yang lebih besar, karena secara logika memang terdengar cukup potensial.

BACA JUGA  CSGO Segera Kedatangan Map Gurun Baru untuk Mode Battle Royale?

Namun, ia sedikit mengkritisi syarat hasil $ 10 dan $ 50 juta yang sudah dipatok oleh Valve. Dimana menurut Adriaan, angka tersebut dianggapnya terlalu berlebihan. Ia merasa bahwa $ 500k dan $ 2 juta sebenarnya sudah dirasa cukup untuk membuat ekosistem platform Steam kuat.

Nah dari pro kontra tentang kebijakan bagi jatah terbaru berikut, cukup setujukah kalian dengan argumen para developer indie yang menentang hingga yang masih berbaik sangka ? Atau jangan-jangan memang inilah jalan terbaik bagi Gaben agar para developer AAA kesayanganmu tersebut bisa semakin betah untuk memasarkan game mereka di Steam.

BACA JUGA  Company of Heroes 2 Kini Digratiskan Steam secara Permanen dalam Waktu Terbatas

Sumber: Steam


Jangan lupa untuk membaca informasi lain terkait Steam, beserta dengan cerita-cerita menarik seputar video game dari saya, Ido Limando.


Like it? Share with your friends!

Di Gamebrott COMMUNITY Nulis artikel GAMING dibayarGIVE ME MONEY !
+