Ericsson Resmi Putus Kerjasama Dengan Xiaomi Karena Beberapa Pelanggaran Lisensi

in ,

Ericsson mengonfirmasi kepada IAM bahwa Xiaomi dan Ericsson telah menandatangani perjanjian lisensi paten global, dan kedua belah pihak ‘berjabat tangan’ di Pengadilan Tinggi Delhi di India. Sejauh ini, litigasi paten Xiaomi dan Ericsson telah berakhir.

Litigasi paten Ericsson dan Xiaomi dimulai pada 2014. Ericsson mengajukan gugatan pada 5 Desember 2014, menuntut Xiaomi karena pelanggaran. Pada 8 Desember, tahun yang sama, Pengadilan Tinggi Delhi India memutuskan bahwa Xiaomi melanggar delapan paten esensial standar Ericsson, dan mengeluarkan larangan pra-penjualan. Setelah itu, Pengadilan Delhi India memberi Xiaomi ‘lisensi sementara’ untuk terus menjual smartphone berbasis Qualcomm, Redmi 1S di India. Xiaomi pra-bayar 100 rupee ($ 1,41) per perangkat untuk setoran pengadilan.

Pada bulan Desember 2015, Ericsson menegaskan kembali sikap kerasnya dengan gugatan Xiaomi, yang menyatakan bahwa gugatan ini masih dalam proses dan posisi Ericsson tetap tidak berubah. Xiaomi, seperti produsen smartphone global lainnya, membutuhkan otorisasi kami (Xiaomi) untuk menggunakan paten kami. ‘

Waktu itu banyak ahli menunjukkan bahwa gugatan Ericsson hanyalah bagian dari masalah yang lebih besar bagi Xiaomi. Perusahaan ini tertinggal dari nama besar lain di industri ini dengan kurangnya paten. Pada tahun 2014, perusahaan mengajukan 2.318 paten, yang masih relatif konservatif. Sebagai perbandingan, Samsung memiliki 11.877 paten penemuan hanya di China saja.

Pada awal 2018, dua pihak telah berdamai. Pada tanggal 15 Juni, tahun yang sama, Ericsson China menanggapi bahwa gugatan paten dengan Xiaomi masih berlangsung.

Pada 15 Oktober 2019, Xiaomi berjabat tangan dengan Ericsson, dan proses hukum paten lima tahun berakhir.


Sumber: Gizchina


Sampai jumpa lagi di Tulisan-tulisan lain dari saya, dan jangan lupa untuk baca Artikel dan Berita menarik lainya seputar AOV, Game, dan Tech dari Mohammad Abdul Fatah