Mengenai Easter Egg ‘Anti Pembajakan’ di Pamali, Ini Tanggapan Sang Developer


Follow Us

Tagar dukung studio lokal Di Game ‘Pamali’

Story Tale Studio, adalah tangan dingin dibalik lahirnya game Horror buatan Indonesia bernama Pamali. Bagi kalian para gamers tentu sudah tau apa itu Pamali, atau setidaknya mendengar nama ‘Pamali’ dibicarakan gamers lain. Pamali sendiri tanggal 28 Desember baru saja merilis gamenya Platform Steam, dan bagi kalian yang sudah mencoba game tersebut kalian akan dengan mudah menemukan sebuah poster kampanye yang menyerukan suara ‘Anti Pembajakan‘ di dalam kamar tidur. Lalu apa tanggapan Pamali mengenai poster ini ?

Nulis artikel dibayar

Melalui Interview khusus dengan Gamebrott dengan Developer Pamali, Andreas Andika selaku Techincal Director, Story Tale Studio beranggapan bahwa dirinya memiliki mimpi dimana ekosistem Kreatif di Indonesia bisa menjadi lebih kuat dan mature. Dari segi “Akademis“, ” Industri“, dan juga segi “(penikmat) Awam“.  Namun hal tersebut baru dapat dicapai apabila masyarakat tau dampak buruk dari pembajakan produk kreatif apapun.

BACA JUGA  Dengan Bayaran 14 Milyar Rupiah, EA Minta "Ninja" untuk Aktif Bermain Apex Legends

Mengenai Pembajakan di Indonesia

Indonesia sendiri memang tak dipungkiri akrab dan dekat dengan dunia pembajakan. Mulai dari lagu, film hingga Industri Game. Dilansir dari Merdeka.com  pembajakan di Indonesia telah merugikan negara serta pihak yang terlibat dalam Industri tersebut sebesar triliunan.

“Kalau tahapnya mungkin saya kurang tahu ya, karena belum pernah melihat datanya. Tapi kalau berdasarkan pengalaman pribadi saya, attitude bajak membajak ini mungkin bersumber dari kurangnya apresiasi masyarakat secara umum terhadap produk kreatif.” Kata Andreas “Saya berlatar belakang desain, dan saya mengalami secara langsung dimana kadang sulit untuk mengedukasi umum tentang nilai sebuah karya kreatif.”

BACA JUGA  Beda dari Steam, Epic Store Punya Standar Ketat untuk Tidak Menerima Game "Sampah"

Pihak Pamali sendiri sudah aware akan masalah pembajakan ini, namun meski sudah mengkampanyekan hashtag #dukungstudiolokal serta tahu akan resiko pembajakan di Indonesia ataupun di luar negeri. Andreas Andika mengaku tetap merasa Kecewa apabila game Story Tale Studio terutama Pamali sampai dibajak.

Ketika Andreas ditanya mengenai keyakinan mimpinya tentang Ekosistem Kreatif di Indonesia

“Saya personally percaya hal tersebut dapat tercapai. Tapi mimpi tersebut tidak mungkin bisa dicapai oleh satu individu atau kalangan tertentu saja. Membutuhkan kerjasama berbagai pihak dan kalangan di masyarakat. Dan saya bersama teman-teman di StoryTale ingin ikut ambil bagian dalam mencapai impian tersebut.” Pungkas laki-laki yang berkuliah di ITB.
BACA JUGA  Aktor Deadpool Sempat Dipertimbangkan untuk Perankan Nathan Drake dalam Film Adaptasi Uncharted

Like it? Share with your friends!

Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item