Microsoft Membantu Para Veteran Perang Untuk Bermain Lagi Dengan Xbox Adaptive Controler


Follow Us

Xbox Adaptive Controller adalah sebuah Microsoft yang dimulai sebagai dua proyek hackathon setelah mereka mendapatkan gagasan dari seorang veteran dengan mobilitas yang terbatas. Didesain untuk pemain dengan kondisi terbatas, controller tersebut memiliki dua tombol besar yang dapat diprogram dan 19 jack yang dapat dihubungkan ke berbagai aksesoris untuk membuat Xbox dan PC gaming menjadi lebih mudah diakses oleh sejumlah pemain. Saat ini, Microsoft bermitra dengan Departemen Urusan Veteran AS untuk menyediakan 22 pusat rehabilitasi dengan Xbox adaptive controller dan memungkinkan veteran dengan mobilitas terbatas untuk bermain game lagi.

Nulis artikel dibayar

Controller ini dikatakan juga bakal digunakan dalam kegiatan terapi dan rehabilitasi bagi para veteran, dan mereka dirancang untuk meningkatkan hal-hal seperti koordinasi mata-tangan, aktivasi otot, dan kegiatan sosial umum.

BACA JUGA  Microsoft Flight Simulator 2020 Butuhkan Data Sebesar 2 Petabyte untuk Kembangkan Gamenya

“Kami pikir ini adalah hal yang benar untuk dilakukan,” jelas kepala game Microsoft Phil Spencer dalam sebuah wawancara dengan The Verge. “Ada beberapa skenario yang menyatukan orang-orang dari seluruh penjuru planet ini, dari berbagai kemampuan, jenis kelamin berbeda, ras berbeda, skenario sosial ekonomi yang berbeda, dan kami percaya pada kekuatan permainan itu.

Spencer melihat Adaptive Controller sebagai titik awal untuk pekerjaan aksesibilitas lebih banyak dari Microsoft untuk meningkatkan permainan. “Agar lebih banyak orang bisa bermain seperti orang lain, adalah langkah pertama yang bagus,” kata Spencer. “Tapi, kamu pasti akan melihat kami melakukan lebih banyak di ruang ini.”

Spencer juga berharap bahwa Xbox Adaptive Controller akan berfungsi diberbagai plaftorm, bahkan ada juga yang meretas agar dapat digunakan pada konsol seperti Nitendo switch.

BACA JUGA  Seluruh Penulis di CDPR Sempat Tidak Mau Ditunjuk untuk Urus Adegan "Romance" di The Witcher 3

“Percakapan kami dengan platform lain tentang dukungan terhadap Adaptive Controllers menjadi positif,” kata Spencer. “Kami telah berbicara dengan Valve tentang hal itu, kami telah berbicara dengan Nintendo tentang hal itu, kami telah berbicara dengan Sony tentang hal itu. Ini bukan sesuatu di mana saya merasa seperti kita harus menghancurkan beberapa dinding. Harapan saya adalah waktunya tepat. “

Untuk saat ini, Microsoft ingin mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang seberapa baik Adaptive Controller-nya bekerja untuk para veteran dan memperbaikinya untuk masa depan. “Kami ingin mendapatkan umpan balik tentang cara kerjanya, di pasar,” jelas Spencer. “Kami melakukan banyak investigasi saat kami sedang membuatnya, riset pengguna, dan tim yang akan datang setiap bulan. Ini lebih tentang kami menyempurnakan platform dan mendapatkan feedback. ”

BACA JUGA  Rilis Bertema Made By Google Pixel: Inilah Daftar Produk Terbaru Yang Siap Tiba!

Untuk mewujudkanya, saat ini Microsoft telah bekerja dengan berbagai kelompok terapi okupasi, tetapi bekerjasama langsung dengan veteran adalah sebuah hal yang lebih masuk akal. Veteran juga akan dapat menggunakan pengontrol untuk acara olahraga seperti National Kursi Roda Game Veteran. Microsoft berharap bahwa dengan dorongan Microsoft di sini akan meyakinkan perusahaan lain untuk melakukan hal yang sama dan menyamakan kedudukan bagi miliaran orang di dunia yang mengalami beberapa bentuk kecacatan.

Jangan lupa untuk membaca artikel menarik lainya tentang game dan tech dari Rizki.


Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item