Prihatin Namun Optimis! Ini 3 Poin Tentang Qualcomm Yang Perlu Diketahui di 2019


Follow Us

Pada 30 JanuariQualcomm (NASDAQ: QCOM) mengumumkan hasil keuangannya untuk kuartal pertama tahun 2019. Pendapatan perusahaan mencapai pada angka fantastis $ 4,8 miliar dan laba per saham non-GAAP-nya yang juga mencapai $ 1,20. CEO Steve Mollenkopf mengatakan pendapatannya sesuai dengan target perusahaan, sementara pada EPS adalah sebesar $ 0,10 di atas titik tengah kisaran targetnya.

Nulis artikel dibayar

Perusahaan mengharapkan pendapatan untuk kuartal kedua datang diangka kisaran antara $ 4,4 miliar sampai $ 5,2 miliar, dengan EPS non-GAAP berkisar dari $ 0,65 hingga $ 0,75. Di titik tengah rentang ini, namun perusahaan memperkirakan penurunan tahun-ke-tahun masing-masing sekitar 8% hingga 13%.


Untuk lebih memahami hasil dan perkiraan, mari kita lihat apa yang dikatakan manajemen Qualcomm tentang hasil pendapatan terbaru perusahaan, dengan pernyataan diatas, apakah Qualcomm akan tetap eksis di 2019? mari kita bahas:

1. Ada celah dibalik kemunduran Apple

Seperti yang Anda ingat, Qualcomm kehilangan bisnis chip modem Apple sepenuhnya karena siklus produk iPhone saat ini. Ini memberikan kontribusi signifikan terhadap penurunan pendapatan Qualcomm sebesar 19,6% yang dialami bisnis chip Qualcomm pada kuartal pertama tahun fiskal 2019. Selama rekap data pendapatan, analis Raymond James, Chris Caso menunjukkan bahwa target perusahaan untuk kuartal kedua tahun fiskal 2019 mengalami 15% penurunan penjualan chip.

BACA JUGA  Redmi Dilaporkan Sedang Membuat Seri-Flagship Yang Ditenagai Snapdragon 855

Selama pendataan, Caso meminta manajemen untuk mengetahui bagaimana kinerja bisnis, tidak termasuk kerugian Apple. CFO George Davis menjelaskan bahwa Qualcomm “benar-benar memiliki posisi yang kuat dalam produk kami di tempat lain,” menambahkan bahwa “jika kita melihat adanya kelemahan dalam target ini, itu benar-benar dalam unit dari produk tingkat rendah, yang sebagian musiman dan juga sebagian Refleksi ekonomi di Cina. ” Faktor ekonomi juga berpengaruh.

Davis juga mengakui selama sesi tanya jawab bahwa di China, pasar secara keseluruhan bukan satu-satunya masalah – perusahaan juga kehilangan sebagian pangsa pasar di pasar kelas bawah.

Untuk memahami ini dengan lebih baik, penting untuk menyadari bahwa ponsel cerdas dijual dengan banyak titik harga yang berbeda. Misalkan seperti iPhone, yang berharga $ 999 untuk model kelas atas hingga ponsel cerdas dasar yang dapat berharga $ 200 atau kurang tergantung kecanggihanya. Ponsel kelas atas cenderung menggunakan prosesor yang lebih kuat dan kaya fitur, sementara perangkat kelas bawah cenderung memiliki chip yang lebih lambat dengan lebih sedikit fitur, yang karenanya lebih murah untuk dibuat.

Qualcomm membagi pengolahnya menjadi beberapa tingkatan yang disebut sebagai premium-tier, high-tier, mid-tier, dan low-tier dalam rangka mengurangi biaya dan resiko produksi. Model-model kelas bawah itulah yang tampaknya menjadi masalah bagi Qualcomm di Cina.

BACA JUGA  Tencent Kembangkan Aplikasi Pendidikan Online di China

2. Smartphone Flagship Adalah Kunci

Cristiano Amon, kepala bisnis chip Qualcomm, menambahkan beberapa komentar tentang tren dalam bisnis ini.

“Seperti yang dikatakan George, kami melihat [kelemahan] pada bagian bawah unit (smartphone low spec), tetapi kami terus mengembangkan campuran produk yang menguntungkan terhadap smartphone dengan fitur yang lebih tinggi,” kata Amon. Idenya di sini adalah bahwa smartphone kelas atas membutuhkan chip Qualcomm yang lebih canggih (lebih mahal), hal ini membantu meningkatkan harga jual rata-rata perusahaan pada chip tersebut.

Amon menambahkan bahwa “kami berharap tren itu terus berlanjut, terutama penting ketika kami melihat peluncuran teknologi 5G. menuju akhir [2019] dan 2020.”


3. 5G Adalah Harapan Bagi Qualcomm

Eksekutif Qualcomm sering mengutip transisi industri ponsel pintar akan segera terjadi ke teknologi 5G sebagai peluang pertumbuhan utama dalam waktu dekat. Tidak mengherankan, manajemen memberikan komentar tentang topik selama wawancara.

Mollenkopf memuji chip smartphone Snapdragon 855 premium Qualcomm yang akan datang (yang dapat dipasangkan dengan modem eksternal perusahaan Snapdragon X50 5G), mengklaim bahwa platform tersebut memiliki “lebih dari 100 desain menang dalam pengembangan.”

BACA JUGA  Google Uji Coba Teknologi AR untuk Navigasi di Google Maps

Eksekutif itu juga mengatakan bahwa “seiring 2019 berlangsung, kami mengantisipasi peluncuran jaringan 5G di Amerika Serikat, Eropa, Jepang, Australia, dan Cina,” dan bahwa perusahaan ini “bekerja dengan lebih dari 20 operator menuju peluncuran komersial mulai tahun ini, dan kami berharap menjadi pemasok modem 5G pilihan untuk sebagian besar gelombang pertama perangkat 5G. “

Berbicara tentang gelombang pertama perangkat 5G, Mollenkopf mengingatkan investor bahwa perusahaan “mengumumkan 30-plus kemenangan tender seluler 5G komersial berdasarkan chipset 5G kami” di pameran dagang CES pada awal Januari. Selain itu, eksekutif mengklaim bahwa “hampir semua perangkat yang terkait dengan desain 5G ini menang menggunakan solusi RF front-end kami dan kami berharap desain ini menang memiliki dampak positif yang berarti bagi lini produk front-end RF kami.” (Solusi RF front-end dianggap sangat diperlukan untuk modem perangkat yang menunjang interaksi dengan antena.)

Mendapatkan kerja sama dalam chip RF front-end memungkinkan Qualcomm untuk meningkatkan jumlah pendapatan yang dihasilkannya dari setiap smartphone yang memasok chip untuknya, membantu mendorong pertumbuhan bisnis chipnya ke angka harapan Qualcomm.


Source: The Motley Fool


Baca juga Artikel dan Berita menarik lainya seputar AOV, Game, dan Tech dari Mohammad Abdul Fatah


Like it? Share with your friends!

Di Gamebrott COMMUNITY Nulis artikel GAMING dibayarGIVE ME MONEY !
+