Riset Terbaru Bantah Teori Bahwa Kekerasan dalam Video Game Membuat Pemainnya Menjadi Agresif

in , , ,

Kekerasan dan video game merupakan dua aspek yang secara tidak sadar hampir selalu ada di dalam video game. Tujuannya tentunya untuk memompa adrenalin para pemain dan memberikan efek seru ke dalam permainan yang sedang dimainkan. Apalagi untuk game-game kompetitif dimana kamu untuk saling membunuh lawan di dalam arena untuk menang. Hal ini mungkin awalnya hanya dianggap sebagain bagian dari permainan. Namun hal ini menjadi lebih serius ketika Asosiasi Psikologi Amerika Serikat (APA) merilis pernyataan pada 2015 silam bahwa ‘video game yang mengandung kekerasan akan membuat pemainnya menjadi agresif’.

Pernyataan ini sendiri menggiring opini publik bahwa semakin maraknya kekerasan yang dilakukan oleh para remaja merupakan dampak negatif mutlak dari video game. Media di seluruh dunia pun menggembar-gemborkan pernyataan ini, namun dilain pihak banyak ahli yang menyangkal terhadap pernyataan ini. Penelitian terhadap pernyataan ini pun dilakukan oleh Gregor Szycik dan para koleganya. Hasil penelitian tersebut juga akhirnya dipublikasikan dalam bentuk paper di Brain Imaging and Behaviour. Dan studi ini pun akhirnya membuahkan hasil yang mampu membantah teori awal dari APA dengan bukti yang ditunjukkan secara medis.

Dalam riset yang dilaksanakan di Hannover Medical School tersebut Szycik membandingkan dua kelompok remaja laki-laki dengan umur 22-23 tahun. Dimana kelompok pertama yang berjumlah 14 orang merupakan kumpulan dari para pemain game-game yang mengandung kekerasan seperti Call of Duty dan Battlefield, sedangkan kelompok kedua merupakan remaja yang tidak pernah memainkan video game yang berisi kekerasan. Kelompok pertama sendiri menghabiskan banyak waktunya untuk bermain game-game tersebut, dalam data yang dihimpun rata-rata para pemain menghabiskan 4,9 jam per harinya dengan game-game kekerasan tersebut.

Proses riset pun berlanjut dengan membaca gelombang otak dari kedua kelompok menggunakan mesin Brain Scanner, dimana nantinya mereka akan ditunjukkan beberapa gambar yang menunjukkan emosional positif (gambar-gambar lucu) , netral (pemandangan alam), dan negatif (kekerasan fisik, mayat, dll). Para peneliti pun kemudian membaca aktivitas gelombang otak dari dua kelompok tadi untuk melihat proses emosional yang terjadi.

Hasilnya pun seperti yang bisa ditebak, bahwa aktivitas otak yang terjadi pada dua kelompok tersebut sama dan tidak terjadi adanya kelainan atau aktivitas yang di luar normal dari keduanya terutama bagi para pemain video game. Para peneliti pun sampai di kesimpulan bahwa kekerasan pada video game tidak akan membuat para pemainnya akan bertindak ketika mendapat rangsangan emosional, tetapi akan mempengaruhi bagaimana pemain merespons terhadap rangsangan emosional.

Riset ini pun pada akhirnya memperkuat hasil riset sebelumnya yang menjelaskan bahwa efek psikologis dari video game dapat terjadi tergantung dari karakter yang dimainkan, serta goal atau tujuan yang ingin dicapai dari game tersebut. Dan dalam beberapa kasus lain, kekerasan yang terjadi dalam game dapat mempengaruhi emosi moral seseorang terhadap kondisi yang sama. Maka tentunya sekarang kamu dapat membedakan bahwa video game yang membawa kekerasan sebagai perantara untuk mencapai tujuan tertentu (ex. kemenangan, bertahan hidup, menyelamatkan orang lain, dll) dengan video game yang menjadikan kekerasan sebagai sajian dan tujuan utama yang ingin dicapai dari gamenya.

 

sumber: digest

 

Galih Kresnawan

Written by Galih Kresnawan

Chief Editor. Senior Content Writer. Noob at almost every games. Certified Memes Maker | Work HARD, Play HARDER!! | Contact me at [email protected]

Leave a Reply

Avatar

Your email address will not be published.