Tak Kunjung Usai, Akhirnya Valve Keluarkan Pernyataan Resmi Mengenai TNC. Predator dan Chongqing Major


Follow Us

Setelah hiruk pikuk yang tak kunjung usai mengenai kasus “rasisme” yang dilakukan oleh salah satu pemain TNC. Predator, yaitu Carlo “Kuku” Palad akhirnya Valve memberikan memberikan suaranya serta mengeluarkan keputusan atas kasus yang hampir tidak menemukan buntut untuk jalan pintasnya.

Nulis artikel dibayar

Pagi tadi, melalui blog resminya, Valve mengeluarkan sebuah pernyataan terkait TNC. Predator dan seputar Chongqing Major.

Seperti yang telah kita ketahui, TNC. Predator berhasil mengamankan slot utama untuk kualifikasi South East Asia di Chongqing Major ini. Namun dari pihak organisasi sendiri tampaknya masih belum yakin akankah berangkat ke turnamen major yang masuk dalam daftar Dota Pro Circuit ini. Terlepas dari di banned-nya Kuku oleh pemerintah setempat maupun dari turnamen tersebut bahkan komunitas Dota 2 China atas perbuatannya beberapa waktu lalu.

Meskipun pihak TNC. Predator telah mengeluarkan pernyataan mengenai permintaan maaf dan sanksi yang diberikan kepada Kuku, namun masih belum cukup membuat pihak dari Chongqing Major melunak untuk tetap menerima Kuku sebagai pemain utama dari TNC. Predator.

BACA JUGA  5 Atlet Esport Indonesia dengan Pendapatan Tertinggi ditahun 2018

Atas kejadian yang berlarut-larut tak menemukan ujung ini, beberapa influencer Dota 2 baik caster,analyst, serta host ingin melakukan boikot di turnamen tersebut sebagai langkah untuk mendukung Kuku agar tetap diberikan kesempatan lagi untuk bermain di dunia kompetitif Dota 2. Bahkan beberapa diantara mereka ingin absen dari turnamen tersebut meskipun diundang sebagai talent di Chongqing Major. Berikut beberapa pernyataan dari mereka :


Konklusinya ?

Pada akhirnya Valve mengeluarkan pernyataan resmi mengenai isu yang berlarut-larut tak menemukan jalan akhir ini. Meskipun pada akhirnya berujung pada di banned-nya Kuku dari turnamen tersebut. Memang akan meninggalkan luka bagi beberapa pihak, Valve sendiri ingin orang yang telah berbuat salah harus bertanggung jawab atas perbuatannya tersebut. Valve juga menambahkan Kuku tidak akan terkena banned di turnamen lainnya yang akan datang jika tidak terulang kembali kesalahan yang telah diperbuatnya.

BACA JUGA  Easter Egg tentang Game "Portal" Muncul dalam Mode Battle Royale CS:GO ?

Di sisi lain seperti yang diungkapkan oleh GrantGrand, jika pemain melakukan kesalahan dan meminta maaf atas perbuatannya itu, dia harusnya diberi kesempatan kedua untuk tetap berkarir di turnamen-turnamen yang digelar.

Dan terakhir pesan dari Paul “Redeye” Chaloner merasa senang atas keputusannya menyikapi situasi yang tengah terjadi ini. Bahkan dirinya meminta untuk segera move on bersatu melawan “rasisme” dalam bentuk apapun dan kembali ke masa terbaiknya Dota 2.”

BACA JUGA  Haus Kemenangan, BOOM.ID Amankan Tiket Utama ke Bucharest Minor

Like it? Share with your friends!

Di Gamebrott COMMUNITY Nulis artikel GAMING dibayarGIVE ME MONEY !
+