Tencent Tegas Berikan Peraturan Baru Pada Streamer Gamenya di China!

in ,

Raksasa game China yaitu Tencent telah menerapkan sejumlah aturan baru untuk mengatur perilaku streamer dalam memainkan game-nya secara online yang dimana (Player Unknown Battleground) PUBG Mobile, Kings of Glory dan Arena of Valor masuk kedalam kategori game yang dimaksud. Menurut sebuah laporan oleh perusahaan intelijen pasar permainan Asia, Niko Partners, aturan itu dipicu oleh pengawasan yang meningkat terhadap streaming langsung oleh pemerintah China selama setahun terakhir.


Perusahaan mendaftarkan 12 “Nilai” yang diharapkan dipatuhi streamer-nya, dengan melarang hal-hal seperti berikut:

  • Pelanggaran nilai-nilai sosial China yang melibatkan topik-topik sensitif seperti politik, etnis dan agama.
  • Mempromosikan atau menerbitkan konten yang melanggar nilai-nilai sosial China, termasuk tetapi tidak terbatas pada pornografi, perjudian, terorisme.
  • Perilaku yang merusak merek Tencent Games secara langsung atau tidak langsung.
  • Mendistribusikan informasi palsu kepada pengguna lain melalui cara apa pun.
  • Terlibat dalam informasi yang vulgar atau tidak senonoh.
  • Mendistribusikan atau mempromosikan perangkat lunak cheat permainan atau perangkat lunak virus.
  • Mempromosikan kekerasan yang berlebihan dalam permainan atau di dunia nyata.
  • Melanggar privasi pengguna lain atau mengungkapkan informasi pengguna lain tanpa izin.
  • Gagal mematuhi aturan kontrak yang ditandatangani dengan pihak ketiga (platform streaming).
  • Melanggar hak cipta pembuat game atau pembuat konten lainnya.
  • Menyebabkan perselisihan atau dampak sosial yang merugikan.
  • Tindakan lain yang tidak mematuhi hukum, etika, dan peraturan game saat ini.

    “Kami mencatat bahwa regulator China telah mendorong lingkungan yang lebih sehat baik di industri game maupun industri streaming langsung baru-baru ini,” kata Niko Partners. “Sejumlah situs dan streaming langsung telah dilarang di masa lalu untuk meng-hosting konten yang dipertanyakan. Ada juga peraturan yang melarang streaming game yang tidak disetujui untuk dijual di China.”


Peraturannya sangat luas dan dalam beberapa kasus, seperti “menyebabkan perselisihan atau dampak sosial yang merugikan,” sangat tidak jelas. Namun, analis Niko Partners, Daniel Ahmad mengonfirmasi di Twitter bahwa mereka hanya akan berlaku untuk streamer China.

“Ada hubungan hak cipta alami antara konten game dan platform streaming langsung,” kata Tencent dalam pesan yang diposting ke situs media sosial China, Weibo (via The Esports Observer). “Tencent, sebagai pemimpin platform streaming game dan penerbit game, memiliki tanggung jawab untuk mempromosikan standardisasi dan otorisasi konten streaming di industri ini.”

Streamer yang gagal mematuhi pedoman dapat dilarang dari streaming game Tencent di masa depan, dan ada kemungkinan konsekuensi serius di luar itu: Tidak ada koneksi langsung, tetapi The Esports Observer juga membuat catatan tentang kasus yang melibatkan Honor of kings streamer yang berusia 19 tahun. Jiang “Haishi” Haitao, yang menandatangani kesepakatan dengan platform streaming Douyu meskipun dia sudah terikat kontrak dengan Huya. Huya menggugat pada November 2018, dan Pengadilan Menengah Rakyat Guangzhou memukul streamer dengan denda ¥ 49 juta ($ 7,2 juta).

Hal ini sudah kami tulis di berita kemarin yang bisa kamu akses disini.


Source: PC Gamer


Baca juga Artikel dan Berita menarik lainya seputar AOV, Game, dan Tech dari Mohammad Abdul Fatah