Nge-Cheat Pakai Word? Ini 5 Fakta Mengenai Kasus Player OpTic India yang Berbuat Curang


Cheating pada game multiplayer memang sangat tidak terpuji dan tak bisa dibenarkan, namun berbuat curang pada saat kompetisi Esport terasa jauh lebih memilukan sekaligus melukai semua pihak terlebih lagi kejadian ini terjadi diatas panggung secara LAN. Kejadian ini terjadi pada fase group kompetisi eXTREMESLAND dimana OpTic India yang tengah berhadapan dengan tim RevolutionVN, namun ada fakta-fakta yang mungkin kalian tidak ketahui mengenai kasus ini. Nah Ini dia 5 hal yang harus kalian tahu mengenai kecurangan ini.

1. Software Cheatingnya Dinamai “word”

Source: Liuxinwei

Pada awalnya pelaku Cheat bernama Forsaken berusaha menghapus software Cheating miliknya agar panitia tidak dapat menemukan barang bukti tersebut. Entah apa yang ada di pikirannya saat itu, Forsaken menamai software cheat miliknya tersebut dengan nama “word”. Kalian bisa melihat screenshot diatas dimana terdapat tiga file yang bernama “Word”. Apakah penamaan software tersebut dengan nama “word” memiliki tujuan tertentu? Namun yang pasti panitia tetap menangkap basah Forsaken.

2. Menolak Untuk di Cek Panitia dan Menghapus Barang Bukti

Pada video diatas terlihat Forsaken memang sudah menunjukan gelagat yang mencurigakan. Ketika panitia mulai melakukan pemeriksaan terhadap komputer milik Forsaken ia seketika panik dan menghapus file software hack miliknya dihadapan panitia. Sontak panitia melarang Forsaken untuk menyentuh komputer tersebut. Setelah diinvestigasi lebih lanjut, panitia ternyata mampu me-recover file tersebut sehingga Forsaken sudah tak bisa mengelak lagi.

3. Software Tersebut Berkerja Sebagai AIM-LOCK

Tindakan Curang yang dilakukan oleh Forsaken nampaknya terindikasi sebagai AIM-LOCK. Banyak yang mempertanyakan cheat apa yang digunakan oleh Forsaken pada kala itu, apakah wall hack?, aimbot? hal ini masih belum dapat dipastikan secara objektif. Hal ini dikarenakan Program Cheat tersebut rusak selama proses recovery. Namun kuat dugaan ia menggunakan AIM-LOCK untuk meningkatkan serta mempermudah gameplaynya. Menurut akun twitter ROD Breslau dimana ia mengutip clip video pertarungan OpTic India dengan RevolutionVN, terlihat jelas flick ia pada A site yang terasa seperti program.

4. Bukan Kali Pertama

Ternyata ini bukanlah kali pertama Forsaken dituduh melakukan kecurangan. Pada 2017 lampau, ia juga pernah dituduh atas cheating. Tuduhan ini dilayangkan padanya ketika ia masih bergabung dalam tim SemperX. Team Iyati mengclaim bahwa dirinya adalah pemilik akun yang sedang dijatuhi VAC BAN selama 2 tahun. Forsaken menampik tuduhan tersebut dengan alasan akun tersebut tealah ia jual dan yang terkena VAC BAN bukanlah dirinya. Kalian bisa lihat yang sedikit OP satu ini.

5. Nasib Forsaken dan Timnya Setelah Kasus Ini