Punya PS5 di 2021? Butuh Banget Ngga Sih?

in
Ps5 2021 Butuh Ngga

Hari itu akhirnya tiba, PlayStation 5 akhirnya dirilis di pasaran. Sayangnya Amerika, Eropa, dan Jepang (khususnya Asia Timur) menjadi target utama pemasaran console teranyar milik Sony tersebut. Jadi wajar kalo mereka nyetok banyak banget dan ngerilis duluan di negara-negara adidaya yang udah saya sebut tadi. Sementara negara yang jadi pasar ketiga kayak Indonesia dan sekitarnya dapet jatah di bulan-bulan setelahnya.

Indonesia sendiri baru dapet jatah PS5 resmi dari Sony akhir bulan Januari 2021, persisnya sih tanggal 22 Januari 2021 dengan harga yang tentunya udah ditetapin yakni 7-8 juta rupiah. Selain harga yang disebut berarti udah dimark-up sama penjual yang sebenernya dilarang oleh Sony sendiri.

Kepopuleran PS5 memang ngga bisa dipungkiri, selain karena console teranyar asal Jepang tersebut punya teknologi SSD custom yang Sony buat sendiri dengan beberapa spesifikasi teknis yang kayaknya ngga bakal kamu pahamin. Banyaknya game eksklusif kayak God of War, Ratchet and Clank, hingga Gran Turismo menjadi daya tarik tersendiri bagi para fansnya.

Saking populernya, beberapa kalangan atas Indonesia yang duitnya udah ngga berseri udah punya PS5 lebih dulu dengan cara mengimportnya dari luar negeri. Ngga salah kok, dibolehin kok, asal udah bayar pajak bea masuk yang berlaku juga tentunya. Mereka memberikan impresi yang sangat baik untuk performa consolenya. Bahwa fitur “tanpa loading” benar-benar menjadi kenyataan dengan kenyamanan DualSense, sebutan buat controllernya yang jauh lebih baik dari DualShock 4 milik PS4.

Godaan dari para “sultan” tersebut tentu jadi bikin banyak orang iri sekaligus penasaran secanggih dan sehebat apa sih PS5? Apakah butuh banget buat dibeli tahun ini? Pendapat pendek saya berikut mungkin bisa buatmu mempertimbangkan dan memikirkannya sebelum kebawa napsu pengen ikutan keren kayak yang lain.

Punya PlayStation 5 atau enaknya kita sebut PS5 mungkin bagi sebagian orang adalah sebuah impian yang akan tercapai kalo bisa nikmatin duluan. Tapi kalo dilihat dari kebutuhan secara spesifik, kayaknya sih ngga begitu butuh juga. Itupun kalo kamu udah tau beberapa fakta yang mungkin bikin kamu tercengang, ngga-ngga saya berlebihan.

Sebelum kamu emosi, saya akan beberkan beberapa fakta yang saya tau aja sejauh ini. PS5 di Indonesia ini pre-ordernya pake sistem gacha, dan gachanya ini bukan buat dapet consolenya langsung, tapi buat dapet kesempatan biar bisa pre-order. Gila? Ngga juga, ini wajar soalnya stok di pabriknya sendiri mulai tipis dan ngga mungkin dipasok sebanyak PS4 yang masih diproduksi sampe saat ini. Maksud saya stok Indonesia ini terbatas buat peluncuran perdananya.

Bahkan gara-gara banyaknya permintaan, Sony udah stop produksi PS4 di Jepang biar fokus produksi PS5. Laris manis tanjung kimpoi eh kimpul emang. Belum lagi masalah pandemi yang sampe detik ini belum kelar-kelar. Sumpah ngerepotin banget ni virus.

Selain karena stoknya yang terbatas yang berarti kamu bakal sikut-sikutan buat dapetin PS5 di Indonesia tahun ini. Gamenya juga baru dikit. Tahun ini kebanyakan mereka ngerilis game multiplatform meskipun ya terbatas di PS5 dan PC aja atau PS4, PS5 dan PC.

“Tapi kan katanya Horizon Forbidden West rilis tahun ini?”, ya kalo rilis tahun ini, tapi saya yang berusaha berpikir realistis dengan keadaan yang lagi kayak gini, kayaknya ada kemungkinan bakal rilis tahun depan atau ditunda sampe waktu yang belum ditentukan. Seperti tahun-tahun sebelumnya, kamu bakal nunggu setahun atau dua tahun lagi biar game PS5 ini nongol lumayan banyak terus pertimbangin beli consolenya apa engga.

Ngga cuman itu aja, beberapa kemungkinan hardware rusak atau cacat pabrik bisa aja terjadi. Ya, ya, ya, saya tau ngga semua produksi awal pasti cacat pabrik, tapi ngga menutup kemungkinan masih banyaknya masalah lain selain cacat pabrik. Kita belum tau masalah apa yang nongol nanti. Ya masa beli 7-8 juta dipake sebulan dengan perawatan rusak?

Cacat pabrik itu ngga cuman terbatas setelah unboxing dicoba mati gitu aja, tapi ada yang abis dimainin seminggu dua minggu bahkan tiga bulan rusak. Kecuali kamu mainin ekstrim 12 jam nonstop, bakar di tengah bara api atau banting itu baru rusak karena kebodohanmu sendiri sih.

Hei, tapi ini belum termasuk sebuah rahasia umum dimana para penimbun PS5 yang pengen cuan alias untung banyak dengan naikin harga dan beli semua stoknya kayak fenomena masker waktu awal pandemi lho ya. Di luar negeri aja udah kayak gitu, gimana lokal? Saya tau sifat penjual baik lokal dan interlokal pasti gitu. Yang penting duit. *sembah duit*

Dari fakta di atas, emang semuanya mungkin ngga menuju pada “butuh banget”, tapi lebih ke “jangan beli sekarang”. Ngga-ngga-ngga saya ngga ngelarang kamu buat beli kok. Tapi kalo kita liat dari sisi lainnya buat kamu yang butuh banget dan ngga atau belum punya PS4, punya PS5 tahun ini bisa jadi jalan ninjamu.

Dari sisi developer, PS5 punya tools yang lebih gampang buat mereka biar ngeport gamenya ke console. Sementara dari konsumen, PS5 punya SSD super cepat dengan fitur nyaris tanpa loading, dukungan 4K, 60fps yang smooth kayak main PC high-end, sampe beberapa kebutuhan gaming lain yang ngga bisa dicapai dengan PC rakitan 8 jutaan di 2021.

Belum lagi kamu bisa mainin semua game baru dengan setting high-ultra (yang disesuaiin untuk console tentunya) yang memenuhi hasrat ingin menikmati tampilan visual masa kini tanpa perlu repot mikirin komponen apa yang harus dibeli. Karena semuanya udah satu paket. Anggep aja investasi teknologi buat masa depan.

Pada akhirnya semua memang jatuh pada pilihanmu, tapi dengan beberapa fakta di atas, mungkin kamu bisa mempertimbangkannya buat nimang duluan atau engga. Ocehan saya ini ngga termasuk buat kamu yang udah berkeluarga ya, kalo itu izin dulu sama istri atau suami boleh apa engga atau ya tergantung kebijakan pengaturan keuangan masing-masing lah. Saya ngga mau ikut campur urusan keluargamu.

Menurut saya pribadi, membeli console atau dalam kasus ini PS5 yang baru rilis adalah sebuah hal yang ngga akan saya lakukan secepat mereka yang punya duit banyak atau media (saya ngga tau gamebrott beli apa ngga). Selain karena kondisi keuangan saya yang sangat ngga mungkin buat beli consolenya sekarang dan stoknya yang terbatas, saya lebih demen nungguin sampe gamenya numpuk banyak dan dari produksi udah ada unit baru atau mungkin varian “pro”.

Karena bagi saya pribadi, beli PS5 itu kalo gamenya emang ngga rilis PC dan atau saya butuh banget mainin gamenya duluan entah karena ngefans sama franchisenya dan udah suka dari awal ngga penting-penting amat. Gampangnya sih, “Apalah arti punya PS5 kalo gamenya masih dikit”. Ya, saya belom nyobain jadi saya ngga bisa ngasih pendapat apapun untuk rekomendasi beli atau engga, selain dari nonton impresi orang dan baca-baca. Karena sejatinya hanya mereka yang udah nyobain yang bisa ngasih pendapat itu.

Tapi buat kamu yang mau beli tahun ini meski udah baca fakta yang saya kasih sih, saya ngga ngelarang sama sekali. Karena duitmu ya kamu yang ngatur bukan saya, saya siapa? Bapakmu juga bukan, Suamimu juga bukan. Sori no homo saya suka cewek.

Jadi gimana? Tertarik buat nimang PS5 tahun ini? Apa mending nunggu tahun depan atau ngga sama sekali?

Ayyadana Akbar

Written by Ayyadana Akbar

Senior Writer and Video Editor. Japanese related video games articles. I have no friends. Contact him at [email protected] or click one of his social media accounts below.